Hari Film Nasional

TANGGAL 30 mungkin bagi sebagian orang akan menjadi tanggal yang sangat berat untuk dilalui, karena ini akhir bulan dan biasanya keadaan dompet sudah sangat menipis. Tapi bagi insan perfilman naional, hari ini merupakan harinya mereka, hari dimana mereka merayakan Hari Film Nasional.

Hari Film Nasional memang ditetapkan pada 30 Maret 1962, tapi sebenarnya industri film nasional sendiri sudah ada sejak tahun 1926, dan terus berkembang sampai tahun 1942 meskipun kalah bersaing dengan film-film asing. Pada saat itu para pemilik perusahaan film lokal adalah orang-orang Cina & Belanda. Film nasional pertama yang hadir di Indonesia ialah film yang berjudul “Loetong Kasaroeng” pada tahun 1926, ini merupakan sebuah film bisu yang disutradarai oleh dua orang berkebangsaan Belanda yang bernama G. Krugers dan L. Heuveldorf. Film ini dibuat di Bandung dan para pemiannya orang-orang pribumi yang merupakan anak-anak dari bupati Bandung Wiranata Kusuma II.

Setelah berbagai film dibuat oleh sutradara dan perusahaan asing, akhirnya pada 30 Maret 1950 dilakukan syuting perdana film “Darah dan Doa” atau “Long March of Siliwangi” yang disutradarai dan diproduksi oleh orang asli Indonesia yakni Usmar Ismail melalui Perfini (Perusahaan Film Nasional Indonesia). Film ini bercerita tentang seorang komando tentara yang terlibat cinta lokasi dengan seorang pengungsi wanita Indo-Belanda dalam sebuah perjalanan pengungsian.

Karena ini merupakan film pertama yang mencirikan Indonesia, maka tanggal 30 Maret yang merupakan hari pertama syuting film ini dijadikan sebagai hari lahirnya film nasional. Pengambilan keputusan tersebut diambil pada 11 Oktober 1962 oleh Dewan Film Nasional yang melakukan konferensi dengan organisasi perfilman.

15_darahdandoa.jpg

Memasuki tahun 1980an perfilman Indonesia bisa dibilang mencapai era keemasannya. Karena film Indonesia mampu menjadi raja di negeri sendiri. Namun memasuki akhir tahun 1990an, film Indonesia seperti terjun bebas. Bioskop-bioskop yang ada di kota besar selalu dipenuhi oleh film produksi Hollywood. Selain itu maraknya sinteron yang tayang di televisi nasioanal juga menurunkan tingkat kunjungan ke bioskop.

Baru pada tahun 2002, kehadiran film “Ada Apa Dengan Cinta” mampu menggairahkan perfilman Indonesia. Dan sejak itu para sineas film Indonesia seolah berlomba-lomba untuk menciptakan film yang berkualitas. Meski sempat diwarnai dengan ramainya film yang bertema komedi seks, tapi banyak juga film Indonesia yang berkualitas. Seperti “Laskar Pelangi”, “Negeri 5 Menara”, “5cm”, dan yang fenomenal ialah “The Raid”. Film ini sangat sukses di tingkat dunia dan telah memenangkan berbagai penghargaan seperti The Best Film sekaligus Audience Award di Jameson Dublin International Film Festival, dan masuk dalam jajaran 50 film action terbaik sepanjang masa versi imdb.com. Ini merupakan sebuah prestasi yang luar biasa sekaligus membanggakan bagi perfilman Indonesia.

Memang tak banyak di antara kita yang merayakan Hari Film Indonesia sebagai wujud kecintaan kita terhadap karya anak bangsa. Sebaiknya kita sebagai bangsa Indonesia juga ikut mendukung Hari Film Nasional ini dengan cara yang kita bisa, seperti dengan menonton film nasional ke bioskop. Agar industri film Indonesia bisa maju seperti India dengan Boolywood-nya dan Amerika dengan Hollywood-nya. Namun, tentunya hal itu harus dibarengi dengan peningkatan kualitan film dan partisipasi masyarakat untuk menontonnya. Semoga ke depannya, kita semua bisa menyaksikan tontonan berkualitas yang dihasilkan oleh anak bangsa sendiri.

Selamat Hari Film Indonesia!

 

Advertisements

“Halo-halo Bandung”, Kisah Heroik di Balik Lautan Api

Tanggal 24 Maret 1946 mungkin sudah hilang atau tidak pernah menjadi ingatan kolektif kita bangsa Indonesia, namun menjadi memori yang selalu dikenang masyarakat kota Bandung khususnya mereka yang menjadi saksi hidup saat itu.

monumen-bandung-lautan-api-dari-seven7-years.blogspot.com_.jpg

Saat itulah Bandung menjadi Lautan Api, sebuah peristiwa heroik dalam perspektif yang berbeda. Tidak seperti perjuangan arek-arek Suroboyo yang mengorbankan ribuan nyawa, masyarakat kota Bandung rela meninggalkan rumah dan harta bendanya karena mengikuti jejak para pejuang yang diharuskan mundur ke arah selatan kota Bandung. Mereka rela meninggalkan bahkan turut membakar kota yang didiami sejak lahir karena tidak rela diduduki oleh NICA (Netherlands Indies Civil Administration) -Pemerintahan Sipil Hindia Belanda- yang “diboncengi” Inggris paska kekalahan Jepang pada Perang Dunia II. Sulit untuk dibayangkan apakah kita generasi sekarang mampu dan iklas melakukan itu semua.

Rasa nasionalisme yang tinggi membuat masyarakat kota Bandung mendukung seratus persen niat TKR Divisi III di bawah komando Letkol A. H. Nasution yang ingin membumihanguskan kota Bandung. Hubungan rakyat dan tentara saat itu sangat erat, tidak seperti sekarang yang sering diwarnai bentrokan karena sikap aparat yang represif dan arogan sejak era Orde Baru.

Euforia kemerdekaan serta dukungan masyarakat kota Bandung membuat semangat para pejuang berkobar-kobar. Meski terjadi kekacauan pada awal dimulainya aksi Lautan Api -kesepakatan peledakan pertama pukul 24.00 tapi pukul 20.00 sudah terjadi ledakan sehingga memicu kepanikan para pejuang yang membuat banyak gedung tidak terbakar- namun semangat para pejuang untuk bergerilya tidak pernah surut. Serangan-serangan sporadis terus dilakukan ke pemukiman Eropa di Bandung Utara, begitu juga dengan jalur logistik pasukan Inggris dan Belanda. Saat-saat heroik ini menorehkan nama Mohammad Toha yang berhasil meledakkan gudang amunisi Belanda meski harus mengorbankan nyawanya. Aksi Mohammad Toha juga banyak dilakukan oleh para pejuang lainnya.

Jika kita memahami dengan perspektif yang berbeda maka peristiwa Bandung Lautan Api layak disejajarkan dengan peristiwa-peristiwa heroik lainnya seperti 10 November, Serangan Umum 1 Maret, Palagan Ambarawa atau Medan Area, meskipun dikecam oleh Panglima Jenderal Sudirman karena tidak mengikuti instruksi untuk tetap mempertahankan tiap jengkal tanah.

Para pejuang Bandung lebih realistis karena 100 pucuk senjata yang dimiliki tidak mungkin melawan ribuan pasukan Inggris dan Belanda yang bersenjata lengkap dan terlatih, oleh karena itu praktek bumihangus adalah cara yang terbaik. Saya sangat kagum dengan manunggalnya pejuang dan rakyat kota Bandung dalam kurun waktu tersebut. Itulah kesan saya ketika membaca buku “Saya Pilih Mengungsi, Pengorbanan Rakyat Bandung Untuk Kedaulatan” karya Paguyuban Pelestarian Budaya Bandung (2002).

Banyak kisah unik di balik peristiwa Bandung Lautan Api yang terungkap di dalam buku yang banyak menggunakan data primer ini. Salah satu kisah yang menurut saya menarik dan relevan dengan semangat Bandung Lautan Api adalah awal terciptanya lagu “Halo-halo Bandung”. Selama ini yang kita ketahui lagu Halo-halo Bandung diciptakan oleh Ismail Marzuki, ternyata ada versi lain yang mengatakan bahwa lagu ini lahir dan tercipta oleh para pejuang di Bandung yang multi etnis.

unnamed.jpg

Terciptanya Lagu “Halo-halo Bandung”

Kota Bandung yang telah lama ditinggalkan dan sebelumnya menjadi Lautan Api menginspirasi para pejuang untuk menciptakan sebuah lagu yang membangkitkan semangat. Dikisahkan bahwa penciptaan lagu Halo-halo Bandung berproses dalam candaan para pejuang yang memiliki aneka ragam budaya. Kata “Halo” merupakan sapaan khas pemuda Medan karena terinspirasi dari film cowboy yang marak saat itu. Para pemuda Medan sering menggunakannya untuk menyapa kota Bandung tercinta yang nampak di kejauhan. Sapaan ini terus diucapkan berulang kali sehingga terciptalah kalimat “Halo-halo Bandung” yang akhirnya memiliki irama seperti saat ini.

Kalimat ini tidak langsung terangkai menjadi sebuah lagu karena pada malam hari para pejuang sibuk bergerilya ke dalam kota. Siang hari baru mereka memiliki waktu santai sambil menunggu malam tiba. Saat itulah irama Halo-halo Bandung yang sudah tercipta dibahas lagi. Para pejuang mencari inspirasi lirik berikutnya dan kebetulan ketika itu Bandung menjadi Ibu Kota Keresidenan Priangan sehingga tercipta lirik “Ibu Kota Periangan”. Lirik berikutnya merupakan ungkapan sebuah kenangan karena kota Bandungyang sudah lama ditinggalkan menjadi kenangan bagi para pejuang, maka terbentuk syair “kota kenang-kenangan”.

Lirik-lirik tersebut mengalir dalam obrolan para pejuang. Pertemuan dengan para pemuda Ambon yang tergabung dalam Pemuda Indonesia Maluku (PIM) memberikan inspirasi baru karena pemuda Ambon yang lama tidak bertemu dengan pejuang lain celetuk berkata “cukimai! sudah lama beta tidak bertemu dengan kau!”. Sapaan ini akhirnya dijadikan syair berikutnya “sudah lama beta, tidak berjumpa dengan kau”.

Kota Bandung yang telah dijadikan Lautan Api dan gerilya yang sering dilakukan pejuang di malam hari dengan tujuan menyingkirkan NICA dari kota tersebut membuat para pejuang yang multi etnis itu menutup lagu ini dengan lirik “sekarang telah menjadi Lautan Api, mari bung rebut kembali”. Maka jadilah lagu Halo-halo Bandung.

Halo-halo Bandung, Ibu Kota Periangan

Halo-halo Bandung, kota kenang-kenangan

Sudah lama beta, tidak berjumpa dengan kau

Sekarang telah menjadi Lautan Api

Mari bung rebut kembali

Itulah kisah bagaimana proses terciptanya lagu Halo-halo Bandung yang merupakan salah satu cara untuk memotivasi semangat para pejuang di Bandung. Semangat yang tak pernah pudar, meski tersingkir dari kotanya sendiri. Semangat demi sebuah kedaulatan hingga rela kotanya menjadi Lautan Api. Peristiwa yang patut dikenang, bukan saja oleh masyarakat kota Bandung namun kita semua sebagai sebuah bangsa yang besar. Bangsa yang menghargai jasa para pahlawannya.

Sumber

Hewan Dan Tumbuhan Langka Yang Hampir Punah

Bunga-Rafflesia.jpg
Hewan dan tumbuhan langka yang hampir punah – Kita semua telah mengetahui bersama jika pada dasarnya ada banyak sekali jenis hewan dan juga tumbuhan yang ada di muka bumi ini. Selain manusia, hewan dan juga tumbuhan juga merupakan jenis makhluk hidup yang tinggal di bumi ini. Pada saat anda duduk dibangku sekolah mungkin anda sudah banyak belajar tentang hewan dan juga tumbuhan. Saya sangat yakin jika anda sudah pernah mendengar istilah hewan dan tumbuhan langka dan hampir punah.

Yah, sama seperti yang sudah saya jelaskan tadi diatas, jika sebetulnya ada banyak sekali jenis hewan dan juga tumbuhan yang hidup di dunia ini, namun satu hal yang harus anda ketahui, jika tidak semua hewan yang ada di dunia ini memiliki jumlah yang banyak, sebab ada beberapa jenis hewan dan juga tumbuhan yang hanya memiliki jumlah sedikit dan hampir mengalami kepunahan. Karena jumlahnya yang sedikit itulah yang menyebabkan jenis dari hewan dan tumbuhan tersebut diketegorikan ke dalam jenis hewan dan tumbuhan langka.

hewan dan tumbuhan langka, berkaitan dengan hewan yang hampir punah. Kenapa dikatakan demikian? Karena hewan dan juga tumbuhan yang dikategorikan ke dalam jenis yang langka itu karena jumlahnya yang cukup sedikit dan bisa dikatakan hampir punah. Maka dari itu antara langka dan punah sebetulnya saling berkaitan antara yang satu dengan yang lainnya. Meskipun, tidak semua jenis hewan dan juga tumbuhan yang langka itu hampir punah. Nah, untuk lebih jelasnya mari kita simak penjelasan di bawah.

Hewan langka dan tumbuhan langka

Tahukah anda jika di dunia ini sebetulnya ada banyak sekali jenis hewan dan tumbuhan langka. Nah, karena jumlahnya yang tidak sedikit tersebut, membuat saya tidak mungkin untuk menyebutkannya satu persatu. tapi, anda tidak perlu khawatir karena saya tetap akan memberika beberapa contoh jenis hewan dan tumbuhan yang dikatakan langka. Berikut adalah contoh hewan dan juga tumbuhan tersebut :

  1. Tumbuhan rafflesia. Tumbuhan rafflesia merupakan jenis tumbuhan langka, karena jumlahnya yang saat ini sudah sangat sedikit.
  2. Tumbuhan bunga bangkai. Populasi dari bunga bangkai yang mulai menurun, menyebabkan bunga bangkai menjadi bagian dari anggota tumbuhan yang langka.
  3. Tumbuhan kantong semar. Karena jumlahnya yang mulai sedikit, kantong semar dikategorikan ke dalam jenis tumbuhan yang langka.
  4. Hewan anoa. Jumlah dari hewan anoa dari tahun ke tahun semakin menurun populasinya, maka dari itu hewan anoa dimasukan ke dalam jenis hewan langka.
  5. Hewan badak. Badak adalah jenis hewan langka, sebab populasinya saat ini sudah sangat sedikit.
  6. Hewan elang jawa. Elang jawa memiliki populasi yang sangat sedikit, untuk itu dimasukan dalam jenis hewan langka.

141140_200957_elang_jawa.jpg

Hewan dan tumbuhan yang hampir punah

Hewan dan tumbuhan langka juga bisa dikategorikan ke dalam jenis hewan dan tumbuhan yang hampir punah, sebab hewan dan juga tumbuhan dikatakan sebagai hewan yang langka itu karena jumlah populasinya yang semakin tahun semakin sedikit. Dan keberadaannya semakin susah untuk ditemukan, karena jumlahnya yang sangat sedikit. Beberapa contoh hewan dan tumbuhan langka diatas yang telah saya sebutkan, itu juga termasuk ke dalam jenis hewan dan tumbuhan yang semakin punah. Maka dari itu jika anda mempelajari tentang hewan dan tumbuhan langka, maka secara otomatis anda juga sudah belajar tentang hewan dan juga tumbuhan yang hampir punah.

Anniversary Serenata PMC

index.jpg

HAPPY BIRTHDAY SPMC!!!
7 Tahun sudah Serenata Private Music Course menjembatani adik adik yang ingin belajar musik..masih sangat muda…semoga ke depannya semakin sukses…semakin jaya…murid2 semakin pandai dan enjoy dalam bermusik! (^^)

Jangan lupa yaa, di tanggal 4 Maret 2017 nanti Serenata PMC dan La Alfabeta akan mengadakan kegiatan sosial yang bertajuk Anniversary Celebration Serenata PMC & La Alfabeta.

Akan ada banyak kegiatan juga loh nanti, salah satu nya akan ada Art Short Course dari La Alfabeta dan Vocal Course dari Serenata PMC. See you There ^^