Merayakan Hari Jazz Sedunia

“The earth has music for those who listen.”
– William Shakespeare

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, jazz secara resmi dirayakan di seluruh dunia tertanggal 30 April. Pengesahan untuk momen historis tersebut diberikan oleh UNESCO menjadi “International Jazz Day” yang akan diperingati setiap tahunnya.

Sebelum terwujud International Jazz Day, awalnya merupakan sebuah festival bulanan Jazz Appreciation Month saban April yang dimulai sejak 2001 oleh John Edward Hasse, kurator Smithsonian’s National Museum of American History untuk merekognisi jazz sebagai seni asli Amerika.

ade-brothers-international-jazz-day.jpg

Ide perihal International Jazz Day datang dari seorang ikon jazz Herbie Hancock yang tahun lalu ditunjuk menjadi Goodwill Ambassador UNESCO, sebagai program pertamanya. Misi untuk mendorong dialog lintas budaya serta pemahaman tentang jazz, lewat edukasi jazz terutama kepada anak-anak yang memiliki keterbatasan sarana belajar itu mendapat respons positif oleh 195 negara anggota yang menyetujui rancangan tersebut.

Disambut baik pula oleh Direktur-Jenderal UNESCO Irina Bokova yang turut mendukung International Jazz Day, ia berpendapat bahwa jazz memiliki kontribusi penting sebagai sarana komunikasi yang melampaui perbedaan dalam tataran global.

Maraton International Jazz Day bermula  27 April 2012 dengan sebuah perhelatan di Markas Besar UNESCO di Paris, meliputi sederet program edukasi dan konser malam harinya. Penampil antara lain Herbie Hancock, pianis muda berbakat asal Armenia Tigran Hamasyan, basis senior Marcus Miller, pula chanteuse Barbara Hendricks, Dee Dee Bridgewater, George Benson, berikut para musisi jazz setempat.

Sejatinya, semenjak kelahirannya di New Orleans akhir abad ke-19, jazz merupakan suatu ekspresi bunyi yang memiliki elemen plural; berakar dari tradisi musik Afrika namun juga terkandung preferensi musik tradisi Eropa – dibawa oleh para imigran waktu itu – yang kemudian menjadi sarana aktualisasi diri kaum kulit hitam yang tertindas oleh sistem perbudakan.

Hingga perkembangan dewasa ini, jazz dengan mudahnya berakulturasi dengan berbagai unsur musikal di penjuru dunia, jazz ialah melting pot besar yang terus berevolusi dan peka zaman. Memang, jazz berasal dan dibentuk oleh orang-orang kulit hitam di Amerika, tetapi kini musik yang berciri improvisasi sebagai nadinya tersebut, dimiliki oleh setiap orang di muka bumi. Siapapun, di manapun, dan kapanpun berhak untuk mengapresiasi jazz.

Pada hari perayaan 30 April 2012, kemeriahan itu diawali dengan berlangsungnya sunrise concert, dan tak ada tempat yang lebih tepat selain Congo Square, New Orleans, lokasi di mana jazz lahir. Di tempat lain; Rio De Janeiro, Cape Town, Carabobo (Venezuela), Malta, Budapest, dan sekurangnya lima puluh titik di penjuru dunia termasuk Jakarta ikut ambil bagian dalam International Jazz Day perdana.

Seremoni yang berjalan di Congo Square, berikut kata sambutan Herbie, Irina, juga Tom Carter selaku Presiden Thelonious Monk Institute of Jazz, yang berperan memfasilitasi acara sedari awal, serta Walikota New Orleans Mitch Landrieu, diwarnai performa insan-insan jazz lintas generasi; Ellis Marsalis, Terence Blanchard, Kermit Ruffins, Jeff ‘Tain’ Watts, dan lain-lain.

Dari New Orleans menuju New York, beralih petang adalah puncak acara International Jazz Day. Bertempat di Markas Besar PBB, sunset concert merupakan pertunjukan yang bersejarah, menampilkan musisi-musisi jazz lintas benua, genre, dan usia. Quincy Jones membuka dengan pidato yang menegaskan bahwa jazz ialah musik kebanggan Amerika, dan harus selalu dikembangkan. Dari benua Afrika, Richard Bona, Angelique Kidjo, dan Hugh Masekala, Timur Tengah diwakilkan Eli Degibri dan Tarek Yamani, sedangkan Lang Lang, Hiromi, Zakir hussain, dan Shankar Mahadevan representasi daratan Asia.

Saksofonis senior Jimmy Heath (86) beraksi dengan kontrabasis Esperanza Spalding dari generasi kini, serta ketiga alumni Miles Davis Quintet yaitu Herbie Hancock, Ron Carter, dan Wayne Shorter juga Jack DeJohnette menggantikan drummer Miles, Tony Williams (1945-1997) begitu  fenomenal. Berakhir oleh kejutan dari Stevie Wonder bawakan lagu “As” dari album Songs in the Key of Life.

Di Indonesia, International Jazz Day turut dirayakan, lewat sebuah konser kecil namun menarik. Bertajuk “Celebrating International Jazz Day, Celebrating Life,” menampilkan Ade & Brothers di Pusat Kebudayaan Amerika Serikat – @america, Pacific Place Jakarta. Rencana awal untuk menghadirkan trio  M. Ade Irawan (piano), Donny Sundjojo (kontrabas), dan Sandy Winarta (drum) terpaksa berubah format menjadi duet piano-kontrabas karena sang drummer berhalangan hadir.

Meskipun hanya tampil berdua, Ade, pianis berbakat yang tuna netra sejak lahir mampu untuk memukau audiens bersama sajian atraktif Donny. Ade lahir di Colchester, Inggris 18 tahun lalu belajar musik secara otodidak dan mengandalkan pendengaran yang luar biasa. Menurut sang ibunda, Endang Irawan yang malam itu pula hadir, puteranya tersebut mulai menyentuh kibor waktu berusia 5 tahun kemudian pindah ke piano dua tahun setelahnya, dan berimprovisasi jazz sejak umur 9.

Menyajikan sederet nomor jazz standar dan komposisi orisinil, Ade dan Donny tampil santai dan komunikatif. Keduanya adalah musisi jazz muda terbaik di tanah air, Donny dengan jam terbang yang tinggi dan permainan memikat, pula Ade yang punya banyak pengalaman, di antaranya bermain pada Chicago Jazz Festival 2007, resital piano solo di Sydney Opera House, Australia yang mendapat banyak pujian kalangan internasional. Ditambah kesempatan untuk tampil bersama para musisi jazz dan blues terdepan di Chicago.

Sesuai dengan tema acara, merayakan International Jazz Day berarti pula merayakan kehidupan itu sendiri, seperti diteladani oleh Ade dan berbagai insan jazz di seluruh dunia. Dalam konteks kekinian, jazz adalah milik dunia, serta dapat memberi perubahan untuk masa depan yang lebih baik, dengan kaum muda sebagai agennya. Mengutip tagline Jazz Appreciation Month, “Jazz: Spontaneous. Never Ordinary. Completely Genuine.”

Happy Jazzday!

sumber

Fakta di Balik Habis Gelap Terbitlah Terang RA Kartini

COLLECTIE_TROPENMUSEUM_Portret_van_Raden_Ajeng_Kartini_TMnr_10018776.jpg

Raden Ajeng Kartini, tentu tidak asing lagi di telinga kita, terutama bagi kaum wanita. Setiap tanggal 21 April diperingati sebagai Hari Kartini untuk mengenang jasa-jasa RA Kartini.

RA Kartini terkenal dengan kumpulan-kumpulan surat yang ditujukan kepada sahabat penanya, yang kemudian disusun oleh Mr. JH Abendanon, Direktur Departemen Pendidikan, Agama dan Kerajinan Pemerintah Hindia-Belanda, menjadi sebuah buku berjudul “Door Duisternis Tot Licht, Gedachten van RA Kartini”.

Buku itu kemudian diterjemahkan oleh Armijn Pane dengan judul “Habis Gelap Terbitlah Terang”. Konon judul itu diambil karena judul itu yang paling sering dipakai RA Kartini dalam surat-suratnya. Surat-suratnya sendiri memakai bahasa Belanda, dan dikirimkan ke sahabat-sahabat RA Kartini, yaitu Estella H Zeehandelaar, Nyonya Ovink-Soer, Nyonya RM Abendanon-Mandri, Tuan Prof Dr GK Anton dan Nyonya, Hilda G de Booij, dan Nyonya Van Kol.

4526775.jpg

Sayangnya, tidak banyak orang yang tahu isi pemikiran Kartini yang dituangkan dalam surat-suratnya. Bahkan, tak banyak perempuan yang membaca buku “Habis Gelap Terbitlah Terang”. Selama ini, perayaan Hari Kartini selalu dirayakan dengan mengadakan lomba memakai konde dan kebaya saja. Karena itu, amat penting bila kaum perempuan mengetahui apa sebenarnya yang menjadi buah pikiran Kartini dalam surat-suratnya.

Lalu, ada apa di sebenarnya di balik buku “Habis Gelap Terbitlah Terang” tersebut? Berikut fakta-faktanya seperti dilansir jadiBerita dari berbagai sumber.

Rupanya, satu hal yang jarang diungkapkan, bahkan terkesan disembunyikan dalam catatan sejarah, adalah usaha Kartini untuk mempelajari Islam dan mengamalkannya, serta bercita-cita agar Islam disukai. Simak suratnya yang dikirimnya kepada Ny. Van Kol, berikut ini :

”Kartini berada dalam proses dari kegelapan menuju cahaya (door duisternis Tot Licht). Namun cahaya itu belum purna menyinarinya secara terang benderang, karena terhalang oleh tabir tradisi dan usaha westernisasi. Kartini telah kembali kepada Pemiliknya, sebelum ia menuntaskan usahanya untuk mempelajari Islam dan mengamalkannya, seperti yang diidam-idamkannya: Moga-moga kami mendapat rahmat, dapat bekerja membuat umat agama lain memandang agama Islam patut disukai.”
-Surat Kartini kepada Ny. Van Kol, 21 Juli 1902)

Sosok Kartini bahkan dimanfaatkan pihak-pihak tertentu untuk kampanye emansipasi yang menyalahi fitrah wanita, yakni mendorong kaum wanita agar diperlakukan sederajat dengan kaum pria, diperlakukan sama dengan pria, padahal kodrat pria dan wanita berbeda, demikian pula peran dan fungsinya sebagai khalifah di muka bumi ini.

Yang kita salahkan adalah mereka yang menyalahartikan kemauan Kartini. Kartini tidak dapat diartikan lain kecuali sesuai dengan apa yang tersirat dalam kumpulan suratnya, yaitu “Door Duisternis Tot Licht” yang telanjur diartikan sebagai “Habis Gelap Terbitlah Terang”.

Prof. Haryati Soebadio (cucu tiri Ibu Kartini) mengartikan kalimat “Door Duisternis Tot Licht” sebagai “Dari Gelap Menuju Cahaya” yang bahasa Arabnya adalah “Minazh-Zhulumaati ilan-Nuur“. Kata dalam bahasa Arab tersebut, tidak lain, merupakan inti dari dakwah Islam yang artinya membawa manusia dari kegelapan (jahiliyah) ke tempat yang terang benderang (hidayah atau kebenaran Ilahi).

Selain kemauan Kartini itu, surat-surat buatan Kartini rupanya juga menggambarkan kepribadian Kartini sendiri. Sajak “Jiwa”, misalnya, terasa sangat menyentuh, syahdu, dan romantis. “Bahagia nian bila bertemu jiwa yang sama,” tulis Kartini. Kata-kata yang disampaikan mewakili keinginan Kartini menemukan jiwa yang sama, yang seiring sejalan dengannya.

surat-kartini.jpeg

Kartini juga ternyata merupakan sosok yang riang. Surat pertamanya pada Stella menggambarkan suasana perkenalan dan gagasan Kartini akan emansipasi. Katanya, sudah lama sekali dia (Kartini) menginginkan kebebasan. Selama ini sebagai perempuan, dia merasa dikurung di dalam rumah. Titik terang hanyalah saat dia bisa membaca buku dan menuliskan surat pada teman-temannya.

“Hukum dan pendidikan hanya milik laki-laki belaka,” tutur perempuan yang lahir 21 April 1899 ini.

Kartini adalah orang yang penuh semangat, berseri-seri, dan berani berteriak lantang. “Tahukah kamu apa semboyan saya, ‘Saya Mau!’ Dua patah kata pendek itu sudah melalui bergunung-gunung rintangan,” soraknya.

Dari surat-suratnya, tertangkap jelas bahwa Kartini adalah sosok yang peka terhadap apa yang terjadi di lingkungannya, dan kaya akan buah pikiran.

Lalu benarkah sosok RA Kartini ini identik dengan emansipasi? Surat Kartini-lah yang akan menjawabnya, berikut ini:

“Kami di sini memohon diusahakan pengajaran dan pendidikan anak perempuan, bukan sekali-kali karena kami menginginkan anak-anak perempuan itu menjadi saingan laki-laki dalam perjuangan hidupnya. Tapi karena kami yakin akan pengaruhnya yang besar sekali bagi kaum wanita, agar wanita lebih cakap melakukan kewajibannya, kewajiban yang diserahkan alam sendiri ke dalam tangannya: menjadi ibu, pendidik manusia yang pertama-tama.”
-Surat Kartini kepada Prof. Anton dan Nyonya, 4 Oktober 1902-

Inilah gagasan Kartini yang sebenarnya, namun kenyataannya sering diartikan secara sempit dengan satu kata: emansipasi.

Fakta menarik lainnya dari buku “Habis Gelap Terbitlah Terang” ini adalah bukunya sudah diterjemahkan ke berbagai bahasa, seperti Melayu, Jawa, dan bahasa Sunda. Armijn Pane juga membagi kumpulan surat Kartini tersebut ke dalam 5 bahasan. Ia melakukan ini agar tahapan dan pemikiran Kartini dapat lebih terasa saat membaca buku ini. Bahkan ada versi lain dari buku ini, berjudul “Surat-surat Kartini, Renungan Tentang dan Untuk Bangsanya” yang diterjemahkan oleh Sulastin Sutrisna.

Selain itu, Armijn Pane juga mengurangi jumlah surat dalam buku “Habis Gelap Terbitlah Terang” menjadi hanya 87 surat. Padahal pada buku asli “Door Duisternis Tot Licht”, surat Kartini jumlahnya bisa sampai ratusan. Alasan Armijn mengurangi jumlah surat itu adalah agar buku “Habis Gelap Terbitlah Terang” dapat dibaca sebagai suatu roman. Pengurangan itu juga dapat membuat kisah hidup Kartini dalam buku ini lebih mudah dipahami.

Buku “Habis Gelap Terang Terbitlah Terang” menjadi buku yang sangat inspiratif bagi kaum wanita Indonesia. Semua pemikiran dan segala hal yang terjadi dalam hidup Kartini, ia tuangkan dalam surat-suratnya. Semoga wanita Indonesia bisa menjadi lebih baik lagi, seperti sosok Kartini yang inspirasional. (tom)

HARI KESEHATAN DUNIA: Penelitian Ungkap jika Instagram Bisa Cegah Depresi pada Remaja

hari-kesehatan-dunia-penelitian-ungkap-jika-instagram-bisa-cegah-depresi-pada-remaja-7flwQqJPjw.jpg

DALAM era ketika teknologi sangat mendominasi kehidupan kita, mudah untuk mengatakan bahwa media sosial adalah berkat. Semakin mudah untuk merasa langsung terhubung dengan orang di seluruh dunia, baik melalui Facebook, Twitter atau Instagram.

Meski dampak efek dari media sosial selalu terpecah menjadi dua. Banyak penelitian telah menghubungkan jaringan sosial terhadap depresi dan isolasi sosial, serta memunculkan perasaan iri, rasa tidak aman dan kurang harga diri.

Namun, penelitian lain menunjukkan, situs media sosial dapat berdampak positif bagi orang-orang yang berjuang dengan kecemasan sosial dan depresi. Bertepatan pada Hari Kesehatan Sedunia 2017 yang mengangkat depresi sebagai tema, sebuah studi baru telah melakukan penelitian dampak media sosial terhadap individu depresi.

 

Studi menunjukkan bahwa Instagram benar-benar dapat memperkuat kedekatan persahabatan mereka yang pada akhirnya membantu gangguan mental. Dengan jutaan pengguna aktif dari seluruh dunia, Instagram memiliki keanggotan yang lebih besar dari kehidupan, termasuk selebriti terbesar di dunia.

Studi ini mengatakan, ”like” dan repost semua orang dapat memberikan dorongan untuk hubungan. Dengan demikian, hal ini dapat membantu dalam mencegah depresi.

“Kelompok usia remaja mungkin sangat berisiko terhadap dampak dari Instagram, mengingat meningkatnya popularitas Instagram pada masa remaja dan peningkatan gejala depresi selama tahap kehidupan. Tapi, studi ini menawarkan wawasan yang lebih besar hasil dari penggunaan Instagram pada remaja,” jelas peneliti Eline Frison dari University of Leuven di Belgia yang dikutip Zeenews, Jumat (7/4/2017).

Frison mendirikan sebuah studi skala besar untuk menyelidiki hubungan antara penggunaan situs jejaring sosial pada remaja dan kesejahteraan mereka dari 2013-2014. Para peserta mengisi survei untuk periode 6 bulan penggunaan media sosial.

Survei meminta siswa mengisi tentang penggunaan sistus jejaring sosial seperti Facebook, Snapchat, dan Instagram, serta kesejahteraan (gejala depresi, kepuasaan hidup, kesepian) mereka. Data analisis mengungkapkan, menggunakan Instagram pada satu titik itu terkait dengan peningkatan kedekatan dengan teman-teman (persepsi bahwa mereka dihargai dan dicintai oleh teman-teman mereka) 6 bulan kemudian. Pada akhirnya ini berhubungan dengan tingkat depresi yang lebih rendah.

Namun, para peneliti memperingatkan, jika penggunaan aplikasi berbagi foto tersebut gagal untuk merangsang perasaan kedekatan dengan teman-teman, maka bisa berbahaya dalam jangka panjang.

Sumber.